0

Pintaku.

Maaf sayang,
hanya sampai di sini.
Maaf kasih,
andai itu mengguris hatimu.

Dikau bersedih.
Daku beribu kali.
Perit..?
Memang perit.

Biar kau disini, aku disana.
Biar kita berpisah jasad,
Biar tiada pelukan mesra,
Namun, hati tetap utuh terjalin..

Itu sahaja yang aku pinta,
diriku dalam pelukan doamu.

0

Satu !

Hanya satu. Hanya tunggal.

Di atas sana.

Kekal selamanya. Esa milikNya. 

 

Terlalu banyak. Terlalu ramai.

Di bawah sini.

Entah kekal, entah tidak. 

 

Pilih sana. Pilih sini.

Manis madu dalam pahitnya hempedu.

Demi suatu masa depan yang belum pasti.

Kecuali MATI. 

 

Itu untukmu.

Ini untukku.

Bezanya memang berbeza.

Hanya yakin padaNya.

0

Di mana ia..?

Image

 

Kemana kau menghilang?

Di bawa angin ujian menimpa.

Dimana ucap semangatmu?

Di saat diri sendiri diuji.

Mana fikiran warasmu?

Sehingga itu bisa menjelma di fikiranmu.

 

Dulu, kau mampu.

Mengapa tidak saat ini..?

Dulu, kau bangkit.

Walau sakit, tetap kau gagahi.

Sekarang, mengapa mudah menyerah kalah ?

 

Akalmu mampu.

Akalmu utuh menerimanya

Hatimu cekal.

Hatimu tabah menghadapinya.

Cuma, nafsu yang memberontak.

Tidak mahu menanggung perit derita itu.

Nafsu memang begitu.

Mahu senang sekarang, akhirnya kita merana.

 

Baliklah. Pulanglah. Kembalilah.

Pada semangatmu yang lama.

Semangatmu yang utuh, yang jitu.

Dilanda ombak, tetap berdiri teguh.

Carilah ia. Genggam erat, biar menderita seketika.

0

Pelangi tidak bersendirian.

Pelangi.
Indahmu terletak pada warnamu,
Tidak terlalu terang, tidaklah terlalu malap,
Hadirmu dinanti-nanti,
Membawa seribu satu kegembiraan.

Pelangi.
Dirimu hadir tidak keseorangan,
Hujan turun membasahi bumi,
Kadang, diselangi ribut petir.
Ku kira, mengapa ia terjadi.
Rupanya Dia ingin menghadiahkan dikau kepadaku.

Perit untuk menerima hujan,
Jika hati tidak yakin adanya pelangi selepas itu.

Pedih untuk melalui hujan,
Jika tidak mengerti mengapa ianya turun.

Hujan turun untuk kamu yang tabah.
Hujan turun tanda ingatan Dia untukmu yang alpa.
Hujan turun membasahi hati yang gersang.

Jangan bilang mahu mencapai pelangi,
tanpa adanya hujan.

Jangan bilang pelangi akan muncul,
kalau tidak mahu dibasahi hujan.

Hujan di sana berbeda dengan yang di sini,
Jumlahnya, titisannya tidak pernah kan sama.

Jangan dibanding kurangnya hujan, banyaknya pelangi,
kerna kita bukan berada di tempat yang sama.

Jangan ditunggu pelangi kan muncul,
kalau diri tidak berani meredahi hujan.

Ayuh!
Redahi hujan.
Langkahilah dengan penuh pengharapan.
Hati-hati,
Jangan tergelincir.

Pandang ke hadapan.
Tumpulah sepenuhnya jalan yang berhujan.
Kerna di sana menanti sebuah pelangi yang indah.

Ya Allah, kuatkan kami. Kuatkan kami untuk terus berusaha. Kuatkan kami untuk terus melangkah. Tenangkan hati kami yang resah. Damaikan hati kami yang gelisah. Yakinkan kami akan kasih sayangmu. Tunjukkan kami jalan yang penuh Engkau redhai. Kurniakan kami kejayaan yang Engkau redhai. Hanya kepada Engkau, kami bergantung harap.

# Semangat itu dariNya. Maka, pohonlah.

0

Meraih kasih dan percaya.

Perjuangan itu lemah
jika bersendiri..
Perjuangan itu rapuh jika
saling tidak percaya..
Perjuangan itu ranap jika
haluannya berbeda.

Kau dan aku bukan yang lain.
Tipu, jika kukatakan diri ini
tidak kasih padamu.
Nista. jika bilangku, aku kuat
tanpamu.

Demi Allah.
Kasih dan percaya kau ku
dambakan.
Setelah kasih Allah dan RasulNya.
Demi menguatkan aku di
perjuangan ini.
Moga tidak tersadung langkahku
di masa mendatang.

Image
0

Pentas Tarbiyah

Pentas Tarbiyah

Merindui saat Allah mentarbiah diri ini bersama kalian.
Terus berbakti walau dimana posisi kita.
Jatuh bangun, tetap bersama,
bukan sekadar pada jasmani,
malah hingga ke ruh di dalamnya.

Syukur atas nikmatMu, Ya Allah.
Tidak pada tempat lain, ku menggapai serupa ini.
Hanya di sini.

Moga Allah redha.
Moga Allah rahmati.
Moga Allah lindungi.
Akan segalanya.